Berita

Semua orang tahu sesuatu yang tidak Anda ketahui.

Semua orang tahu sesuatu yang tidak Anda ketahui. Pertukaran dan interaksi ekstensif memfasilitasi perolehan pengetahuan, pada dasarnya belajar. Sebagai organisasi yang memberikan pendidikan untuk anak-anak dan terutama anak-anak jalanan di sekitar Yogyakarta, Rumah Impian juga berfungsi sebagai tempat di mana relawan lokal dan internasional dapat belajar bersama anak-anak.

Selama sekitar satu bulan, saya telah bekerja di Hope Shelter, yang menyambut anak-anak jalanan dalam program ini selama masa sekolah mereka. Sudah sebulan tertawa, senyum dan sesekali penyesuaian. Meskipun terkadang saya menghabiskan sepanjang hari bermain Uno tanpa henti, saya tinggal di Hope Shelter adalah pengalaman belajar baru dan, sedikit demi sedikit, memainkan peran pengamat dan hanya berinteraksi dengan anak-anak. Saya belajar memahami mereka dan interaksi mereka sedikit lebih baik.

Dengan bertukar kartu Natal dengan Rudi, membantu Icha belajar skating, bersama Wulan belajar bermain Karna Su Sayang, dengan melipat origami Crane dengan Febri dan membantu Rara, Tia dan Iqbal mewarnai lembar kerja. Saya belajar banyak tentang kepribadian individual anak-anak dan betapa pentingnya menghargai semua orang sebagai bagian penting dari keseluruhan. Mereka semua memiliki kekuatan, dengan menjadi akrab dengan mereka, saya memahami lebih baik bagaimana cara terbaik menyelesaikan konflik, menghidupkan aktivitas artistik atau kerajinan atau, yang lebih penting, menjadi teman.

Ini adalah pengalaman saya untuk lebih rendah hati dan menyadari bahwa anak-anak ini, yang menciptakan keluarga besar mereka sendiri di Hope Shelter, diawali dengan benar-benar asing satu sama lain. dan saya pikir pasti sangat sulit bagi anak-anak untuk hidup di komunitas yang sudah ada. Saya menyadari, bagaimanapun, bahwa ini adalah sikap tulus dan perhatian yang mencakup Hope Shelter, menjadikannya tempat terbuka dan ramah untuk anak-anak dan sukarelawan.

Dan saya pikir lingkungan ini diperkuat oleh sikap yang digunakan oleh staf Rumah Impian ketika bekerja dengan anak-anak. Dalam pertemuan tentang pengaturan aturan untuk anak-anak, relawan dan staf tempat tinggal, saya menyadari itu tidak sempurna. Masih ada masalah yang harus dipecahkan, tetapi yang paling saya kagumi adalah bahwa staf mengenali itu dan secara konstan dan aktif mencari cara untuk meningkatkan kesejahteraan anak-anak. Staf di Hope Shelter mereka bertindak sebagai sekelompok besar orang tua, memikirkan apa yang terbaik bagi anak-anak.

Di atas segalanya, saya belajar bahwa orang-orang yang tinggal di shelter benar-benar hanya anak-anak. Anak-anak yang dermawan dan penuh kasih. Namun, mereka semua begitu bijak dengan cara mereka sendiri, menunjukkan kasih sayang dan emosi yang mendalam satu sama lain. Dan meskipun mungkin ada argumen dan argumen kecil, anak-anak benar-benar peduli satu sama lain. Hal itu mengilhami saya untuk melihat bagaimana Hope Shelter dan Rumah Impian benar-benar mampu menciptakan lingkungan yang langgeng dan penuh kasih sayang sehingga anak-anak ini dapat menyebut inilaf rumah mereka.

Ashley
Mahasiswa Magang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *